Cerpen Cinta : Pacar Khayalan

Cerpen Cinta : Pacar Khayalan merupakan sebuah cerpen yang ringan tema maupun bahasanya, ini merupakan karya teman kita Marshelly Ariesya Allen yang sekarang sedang mengikuti Flight Training GI. Semoga Sign Contract sebagai Pramugari secepatnya, Silahkan langsung dibaca jangan sampai ketinggalan karena kisahnya sangat menyentuh. ^^




TEMA : CINTA
Tokoh :
·         Gladis => Waitress di Cafe Anatolia
·         Kevin => Cowok yang sering datang ke Cafe Anatolia buat Wi-fi
·         Dimas => Pacar Gladis
·         Bunda => Ibunya Gladis yang sayang dengan Gladis
Alur    : Maju
Sudut Pandang : Orang ketiga pelaku pertama

PACAR KHAYALAN

          Seperti biasa pulang kuliah, Gladis cewek yang simple kerja di Cafe Anatolia. Cewek yang super mandiri ini bekerja sampingan di Cafe Anatolia. Biasa, untuk nambahin uang sakunya. Setiap hari dia bekerja di Cafe ini. Dan hampir setiap hari juga pangeran khayalan Gladis datang buat Wi-fi. "Dis, gue pesen jus apel yah" ucap Kevin. "Eh, iya tunggu sebentar" jawab Gladis. Kevin udah tau nama si watress cantik itu, jadi udah biasa dengar dia manggil nama sama Gladis. "Ini jus nya vin". "Oh, makasih" ujar kevin. "Iya, sama-sama" jawab Gladis.
          Hatinya berdetak kencang ketika dia memberikan jus kepada Kevin. Itu udah jadi hal yang biasa bagi Gladis. Dia memang udah menyukai Kevin sejak SMP. Bagi Gladis, Kevin adalah pangeran khayalan dia. Walaupun begitu, sebenarnya Gladis udah punya pacar, namanya Dimas. Udah hampir 2 tahun Gladis pacaran sama Dimas, namun tetap saja rasa suka Gladis terhadap Kevin tidak pernah hilang. Ntah mengapa, Kevin begitu istimewa dimata Gladis. Ibunya Kevin adalah teman ibunya Gladis. Jadi kalau Kevin main ke Cafe Anatolia, ibunya tidak khawatir, karena mungkin ada Gladis disana. Jadi ibunya bisa memantau Kevin melalui Gladis.
          Setiap Kevin akan membayar makanan/minuman yang ia pesan, hati Gladis selalu berdetak kencang. Ia selalu menatap matanya Kevin. "hhhh, vin..vin.. Lo tu bagaikan malaikat yang selalu ada di hati gue. Kapan sih lo jadi milik gue?? aah, kalo pun Kevin jadi milik gue, itu pun cuma sekedar mimpi buat gue", gumam Gladis dalam hatinya. Setiap pulang kerja, Dimas selalu jemput Gladis. Gladis sayang dengan Dimas, namun ia juga sayang dengan Kevin, walaupun Kevin bukan pacar dia. Tapi dengan ibunya kevin yang meminta tolong kepada Gladis untuk memantau Kevin, bagi Gladis itu udah sesuatu yang berharga dalam hidup dia.
           "Aduuh, aku capek banget Dim, gatau kenapa badan aku serasa ditimpuk batu besar hari ini", ucap Gladis dengan suara yang hilang-hilang timbul. "Iya sayang, kita pulang sekarang. Kasian aku sama kamu, udah paginya kuliah, pulang kuliah langsung kerja. Nanti kalo udah sakit, baru tau" Dimas mengingatkan Gladis. Karena Gladis selalu menunggu Kevin yang sering main ke Cafe, Gladis menyangga kata-kata Dimas. "Ah, ga apa-apa kok sayang, kalo pulang kuliah langsung kerumah, ga ada yang bisa aku kerjain selain tidur. Ntar kalo aku gendut gimana hayoo?". "Hmm, iyadeh sayang itu hak kamu mau kerja apa ga" jawab Dimas.      
          Esoknya, seperti biasa, pulang kuliah Gladis langsung ke Cafe. Gladis menunggu Kevin, namun sampai malam ia tunggu, Kevin tidak muncul-muncul. "Kemana sih lo vin? Kok hari ini ga keliatan batang idung lo. Ah mungkin lo lagi jalan sama cewe lo. Eh tapi setau gue, lo kan jomblo. Eeh gataulah gue" gumam Gladis. Seperti biasa Dimas jemput Gladis, hari ini Gladis betul-betul mikirin Kevin, sampe-sampe Dimas bingung melihat muka Gladis yang kayak mikirin sesuatu. "Kamu kenapa sayang? Ada mikirin sesuatu?" Tanya Dimas. "ga kok sayang, ga kenapa-napa, aku cuma mikirin mata kuliah besok" lagi-lagi Gladis bohong untuk kesekian kalinya. "Oo, yadeh. Jangan terlalu dipikirin sayang, nanti kamu sakit" sambung Dimas. "Iya sayang, aku ga apa-apa" Jawab Gladis.     
          Sampai dirumah, Gladis langsung buka laptop, online buka FB & Twitter, ngecek FBnya Kevin. Ibunya Gladis sampe nanyain, "Kamu kenapa Dis?? Kok nggak ganti baju dulu??". "Eh iya bunda, nanti Gladis ganti baju" Jawab Gladis. "Yaudah, bunda siapin air hangat buat kamu mandi ya?". "Iya bunda". Gladis ngecek FBnya Kevin, namun ketika dia baru buka FB, ternyata di berandanya Gladis ada status yang keluar dari FBnya Kevin, yang isinya, "Senang hari ini bisa jalan sama kamu  Tiraku :*". Oh my GOD!! Gladis stress ngebacanya, kayak orang habis kemasukan setan. Dikamar, Gladis diam. Mau nangis tapi tidak bisa.

Ibundanya datang menanyakan kepada Gladis, "Gladis, kamu kenapa sayang? Kok anak bunda sedih kelihatannya?". "Iya bunda, Gladis emang lagi sedih. Bunda liat deh ni status FBnya Kevin. Gladis stress ngebacanya bunda :'(. Gladis tau, gladis udah punya Dimas. Gladis tau, Kevin udah punya pacar juga. Gladis memang ga ada hak buat marah sama Kevin. Tapi perasaan Gladis ga bisa dibohongin bunda :'(. Bunda tau kan, Gladis udah lama suka sama Kevin :'(. Sakit hati Gladis ngebaca statusnya Kevin bunda, belum lagi foto-foto dia sama pacarnya :'(" Gladis menangis menceritakan apa yang dia rasakan. "Oo jadi karena itu anak bunda sedih. Gladis sayang, bunda tau kamu suka sama Kevin tu udah lama, sejak kamu SMP. Tapi ya mau gimana sayang, namanya juga cinta anak ABG :). Bunda yakin, kalo memang kalian jodoh, mungkin Allah bakalan nyatuin kalian, percaya deh sama bunda :). Sekarang, kamu mandi, tenangin pikiran kamu ya nak :)", bunda memberi semangat untuk Gladis. "Iya bunda, makasih bunda udah mau dengerin perasaan Gladis sekarang ini :')", jawab Gladis. "Iya sayang sama-sama anakku".
          Sehabis Gladis mandi, pikiran dia udah agak tenang. Dia off line dari FB & Twitternya, karena tidak mau sakit hati melihat FBnya Kevin. Malam itu, Gladis minta Dimas temanin dia smsan sampai dia tertidur.
          Esoknya jadwal kuliah Gladis kosong, jadi dia memutuskan untuk melanjutkan kerjanya di Cafe. Seharian itu, Gladis terus memikirkan Kevin. Kevin memang 1 kampus dengan Tira. Itu yang membuat hati Gladis tambah hancur. Tapi walau bagaimana pun, Gladis tetap tidak ada hak untuk marah dengan Kevin. Mungkin Tira memang perempuan yang sangat dicintai Kevin. Dan mungkin perasaan ini akan tetap ada dalam hati Gladis. Sampai kapanpun Gladis tetap menyukai dan menyayangi Kevin, walau Kevin tidak mengetahuinya. Cinta Gladis dan Kevin, mungkin hanya sebatas khayalan saja bagi Gladis.
          Karena Gladis sangat menyukai Kevin, diam-diam dia mengambil foto Kevin dari FBnya Kevin dan menyimpannya. Hanya itu satu-satunya yang dapat ia simpan untuk membuat hatinya tenang. "Dimas, maafin aku kalo selama ini aku diam-diam suka sama orang yang ga kamu ketahui. Perasaan aku ga bisa dibohongin. Tapi aku tetap sayang sama kamu :'*" ucap Gladis dalam hatinya. Hampir 2 tahun lebih Gladis menjalin cinta dengan Dimas, dan hampir selama itu juga dia menutupi dari Dimas kalau dia menyukai Kevin.
          "Sampai kapanpun, rasa suka ini akan selalu ada buat lo Kevin. Walaupun lo ga tau sama sekali tentang perasaan gue. Biarkan gue dan perasaan ini yang mengetahuinya." Itulah kata-kata yang selalu Gladis catat dalam Diarynya.



**SEKIAN**