Cerpen Cinta - Seindah bunga

Cerpen Cinta - Seindah bunga sebuah cerpen yang sangat romantiss merupakan salah satu Cerpen Cinta untuk para penggemar aneka remaja kiriman dari Mellytha Afriani  kalau kemaren sebelumnya kalian mungkin sudah baca karyanya silakan baca aja dech


Seindah bunga

“duh..kenapa sih kepikiran cowok itu melulu. Tuhan..tolong jelasin arti dari semua ini.” Batin Bunga.
Dia merasa tersiksa dengan perasaan yang kini dirasakannya.
“aduh..kenapa ya baru sekarang gue terpesona sama Radit. Kemana aja gue dulu, perasaan dulu biasa aja kalau ngeliat dia.” Bunga bicara sendiri.
Setelah hampir 2 tahun mengenal Radit,namun pesona itu baru menarik hatinya beberapa hari ini. Bunga sering mencuri pandang ke Radit dan karena sering didapatinya Radit juga mencuri pandang dengannya,Bunga mulai keGRan.
“sil… Radit,,” ratap Bunga kepada Sisil sahabatnya.
“apa sih. Kayaknya ngebet banget pengen Radit. Padahal tuh cowok kayaknya biasa aja deh, gak cakep-cakep banget kok. tapi kenapa banyak yang nempel ya. Mantannya tuh standar internasional semua.” Kritik Sisil.
“iya ya, kok gue bisa suka sama dia ya? Gue juga gak tahu kenapa rasa itu tiba-tiba bisa ada.” Tanya Bunga.
“udahlah..yang namanya perasaan gak akan bilang-bilang kalau mau datang. Jangan terlalu banyak berharap n berkhayal aja,nanti jatuh sakit loh.” Saran sisil.
“tapi dia kayaknya juga punya rasa yang sama ke gue. Gue sering ngedapatin dia ngelirik gue dan kalau ketemu gue dia tuh senyum tulus banget dan kadang juga negur.”curhat Bunga.
“ya itu kan karena dia orangnya memang ramah. Lagian juga belum tentu loe tipe dia. Bukannya menghina ya,,tapi lihat aja mantan-mantannya,tingkat internasional semua.”
“oh iya juga ya.tapi gue masih berat buat nyerah ngarepin dia apalagi sampai ngelupain dia. Aduh..gak kebayang deh.”
“ya sih..bila berat melupakan Radit,pelan-pelan saja. Emang berat sih. Tapi jangan terlalu banyak berharap, nanti kalo gak kesampaian sakit loh. Bukannya gak ngedukung, Cuma ngingetin aja. Usaha sih boleh,tapi jangan keterlaluan.” Sambung sisil lagi.
Sahabat Bunga yang satu itu memang dewasa pemikirannya,walaupun kadang tingkahnya blak-blakan,ceplas-ceplos dan cerewet abis.
“ya deh,gue akan coba. Lagian juga nyiksa gue sendiri.”
“nah, itu baru Bunga.”
***
Bunga dan Sisil berjalan menuju kantin dan disana juga terlihat teman-teman Radit, beberapa cewek dan cowok. Saat Bunga tiba dikantin,tiba-tiba datang seorang teman radit menghampiri Bunga.
“hei, denger-denger loe suka sama Radit ya? Please deh, loe kan tau mantan-mantannya Radit, tingkat tinggi semua. Yunda,Winda,Chelsea. Sedangkan loe? Loe jauh dibawah mereka,loe ngerti kan maksud gue?” semprot Sherin tiba-tiba.
Bunga yang terkejut langsung pergi dengan mata berkaca-kaca tanpa menghiraukan panggilan Sherin.
“ Sil..gue gak salah kan? Wajar kan gue punya rasa sama Radit?” ratap Bunga.
“gak kok, loe gak salah. Ini Cuma masalah waktu kok, loe berdoa aja supaya Radit juga punya rasa sama loe jadi loe gak diremehin lagi sama temen-temennya.”hibur Sisil.
Besoknya dan hari-hari selanjutnya tanpa sepengetahuan Radit, teman-temannya sering menghina Bunga dan menyudutkan Bunga.
“eh,cewek gak pernah ngaca. Mikir dong,liat anggota geng kita. Manis-manis,imut-imut,cakep-cakep.gak ada yang tampangnya kayak loe.” Ucap Elena ketus.
“ya,jadi kalo loe masuk geng kita dengan jadian sama Radit, kalo ngumpul-ngumpul jadi gak enak diliat. Kalo ditambahin sama loe yang ada malah ngerusak pemandangan.” Ejek Yessi pula.
Berkali-kali kejadian itu terulang sehingga membuat Sisil tak tahan lagi melihat Bunga terus bersedih dan disudutkan oleh teman Radit. Dia pun mencari Radit dan menemui Radit.
Saat bertemu Radit,tanpa basa-basi Sisil langsing menyambar Radit.
“ Dit,gue mau Tanya. Loe pernah gak suka sama seseorang dan teman-temannya gak ngedukung loe buat suka sama dia,malah ngehina loe.” Sambar Sisil.
“kenapa sih,loe ada di posisi kayak gitu?” Tanya Radit bingung.
“udah jangan banyak tanya, jawab aja.”paksa Sisil.
“ya terserah gue dong,gue bakalan ngelawan lah. Gue kan gak salah apa-apa,hak gue dong buat suka sama siapa aja.” Jawab Radit.
“nah itu yang sekarang sedang Bunga rasain.”
“kok jadi Bunga? Apa hubungannya sama Bunga?”
“loe tahu? Dia tuh selama ini punya rasa sama loe.”
“gue?” Radit bertanya-tanya dengan wajah bingung.
“iya loe Dit. Dan sekarang dia sedih karena teman-teman loe beberapa hari ini selalu nyudutin dia.”adu Sisil.
“temen-temen gue?”
“ya,temen loe yang pada cerewet semua tuh. Amit-amit deh punya temen kayak gitu.”
“ya udah. Loe hibur aja Bunga,gue bakalan ngomong sama teman-teman gue dan gue janji akan nebus kesedihan Bunga.” Janji Radit.
***
Besoknya di sekolah, saat Bunga dan Sisil sedang berjalan di koridor sekolah tiba-tiba Yessi menarik tangan Bunga ke taman.
“duduk! Anak-anak, nih lihat ada cewek penggemar berat Radit.”
“eh Bunga. Gimana,udah bisa ngelupain Radit?”
“eh please yah, tolong banget jauhin Radit dan kubur dalem-dalem khayalan loe buat deket sama Radit. Jangan ngerusak nama geng kita deh.”
“ya privasi kita bisa hancur nih.”
Satu persatu mereka langsung menyemprot Bunga dengan hinaan-hinaan dan ejekan-ejekan pedas. Bunga tak bisa menahan airmatanya,dia hanya bisa terdiam.
Saat Bunga akan melangkah pergi, tiba-tiba langkahnya terhenti oleh sebuah suara.
“temen-temen.kalian salah besar. Kalian yang udah ngerusak nama geng kita. Kelakuan kalian tuh sok berguna. Jangan pernah ngeliat seseorang dari luarnya aja. Semua pikiran kalian tuh salah.” Tiba-tiba Radit datang diiringi Sisil disampingnya. Ternyata saat Bunga ditarik ke taman, Sisil langsung mencari Radit dan mengadukan kejadian itu pada Radit.
“Radit….”ucap teman-temannya serempak.
“kalian gak punya hak buat ngehina dia dan nentuin siapa yang pantas jadi cewek gue. Cuma hati gue yang bisa ngerasain. Kalian liat, bunga gak kalah cantik sama cewek gue dulu, bahkan dimata gue Bunga istimewa karena sifatnya juga cantik. dan yang paling penting hatinya tulus buat gue.” Jelas Radit.
“maksud loe?” Tanya Yessi.
“ya,semua pemikiran kalian salah. Karena gue juga ngerasain apa yang Bunga rasain. Gue juga suka sama dia dan gue gak perlu persetujuan kalian yang sama sekali gak penting buat gue. Kalau kalian gak ngedukung ya udah,kita gak butuh dukungan juga kok.” Ucap Radit. Semua temen-temennya terdiam.
“jadi loe?” Tanya Bunga bingung.
“ya Bunga,gue juga sayang sama loe.”
“tapi temen-temen loe?” Bunga masih tidak yakin dengan ucapan Radit.
“tenang aja,mereka gak bakalan ganggu loe lagi,gue akan selalu ada di samping loe dn ngejaga loe. Mereka gak akan ganggu kita.” Janji Radit.
Bunga pun tersenyum, akhirnya cintanya juga dirasakan oleh Radit. Ya. Bunga memang indah. Seindah dan seistimewa Bunga dihati Radit.

bagaimana menurut kalian dengan Cerpen Cinta - Seindah bunga silakan di komeng dech bagaimana ending nya hehehe