Cerpen CInta Online - Desi Riana

Cerpen Cinta Online - kiriman dari Desi Riana dengan judul Kerlip Chinta Bintang merupakan sebuah Cerpen cinta yang sangat bagus untuk di baca kisah cinta remaja memang sangat indah ya apa lagi watu masa masa SMA dulu dari pada penasaran dengan Cerpen Cinta Online ini jadi baca aja dech heheh

Cerpen CInta Online - Desi Riana

Mentari terlihat cerah pagi ini,begitu juga cerahnya hati gadis cantik yang terlihat sangat ceria di pagi ini.Karena hari ini adalah hari yang sangat ditunggu oleh Chinta,ya. . . gadis berparas cantik itu bernama Chinta.
Hari ini adalah hari pertama Chinta masuk kuliah.Suasana baru dan juga teman baru tentu saja dihadapi oleh Chinta.
Dengan perasaan senang bercampur deg-deg an dia mulai melangkah menuju kampus tempatnya kuliah,perlahan dia melangkah melewati gerbang kampusnya.
“hai….” terdengar sapa seorang pria memecahkan lamunan Chinta.
“ehmmm…..hai juga” jawab Chinta sedikit ragu.
“kamu mahasiswi baru ya di sini?” dengan tersenyum manis pria itu mencoba mencairkan suasana yang terlihat beku antara mereka.
“iya,aku mahasiswi baru disini,” dengan masih dalam keraguan Chinta menjawab.
“salam kenal ya,aku Bintang,mahasiswa fakultas ekonomi semester 3.” Dengan lembut pria itu memperkenalkan dirinya.
“aku Chinta,” jawab Chinta singkat.
Dan ini adalah awal suasana baru yang akan dihadapi Chinta di tempat belajarnya yang baru.

---@---

Segar embun pagi ini menyambut hari indah untuk Chinta.
“ma….chinta berangkat ya.” Teriak Chinta dari kepada mamanya dari depan pintu.
“hari ini aku bakal ketemu Bintang gak ya?” gumam Chinta dalam hati,yang diam-diam mengagumi pria yang baru dikenalnya itu.
Setibanya di kampus,Bintang kembali menyapa Chinta di depan gerbang.Bintang sengaja menunggu Chinta pagi ini.
“hari yang cerah ya Chin?”
“eh…ka Bintang,iya ni ka cerah banget hari ini.”
“yaudah,,masuk bareng yuk,”
“ehm,,,iya ka”
Hari terus berganti,Chinta pun telah memiliki sahabat baik di kelasnya,dan keakraban pun mulai terjalin antara Chinta dan Bintang yang menjadikan cerita-cerita menarik di hari Chinta.
Misca, adalah sahabat Chinta yang selalu menemani Chinta dalam keadaan apapun.
“pagi Misca,,,,” sapa Chinta pada sahabat baiknya itu,
“pagi Chin,ceria banget sih kamu hari ini,ada apa nih?” saut Misca menjawab sapaan Chinta.
“ah biasa aja,perasaan kamu aja kali,,heheheh” jawab Chinta sambil beranjak meninggalkan Misca yang duduk di taman depan kampus.
“chinta,,,tungguin donk,main kabur aja sih kamu tu.” Teriak Misca mengejar langkah Chinta yang tidak terlalu cepat itu,hingga dapat dikejar oleh Misca.
“Chinta.kamu kenapa sih,,,aneh banget kayanya. Jangan-jangan kamu lagi jatuh cinta ya?” goda Misca kapada Chinta.
“apaan sih Mis,kamu tu ngaco kalo ngomong.lagian siapa juga yang lagi jatuh cinta,kamu tu suka banget tebak-tebak bagitu”
“ayolah Chin,gak usah bohong. Aku tau lho.” Desak Misca sambil menggoda Chinta dengan senyumnya yang misterius itiu.
“aku tu gak kenapa-napa Misca,gak percaya amat sih.” Elak Chinta malu,yang semakin membuat Misca yakin kalau Chinta sedang suka sama seseorang.
“ah…kamu tu masih aja ngelak sih,aku tau kok kalau kamu suka sama ka Bintang,iya kan?ayo ngaku?”
Namun kali ini Chinta tak menjawabnya,mereka berdua pun jadi sama-sama terdiam.
“hai Chinta,,,Misca,apa kabar?” tiba-tiba Bintang datang menyapa,memecahkan keheningan kedua gadis tersebut.
“hai ka” jawab Chinta dan Misca serentak.
“Chin,aku ke toilet dulu ya?” Misca pergi meninggalkan Chinta dan Bintang. Seakan dia memberikan kesempatan pada Chinta untuk berdua dengan Bintang.
Terlihat dari sorot mata keduanya bahwa ada benih-benih cinta yang tumbuh diantara Chinta dan Bintang. Laksana bunga tumbuh di musim semi,begitu indah dipandang mata,dan begitu tenang menentramkan jiwa setiap ala m yang melihatnya. Laksana mentari yang selalu menghangatkan manusia setiap hari. Tak terkecuali indahnya cinta Chinta kepada Bintang yang begitu menghangatkan jiwa.
“Chin besok ada acara gak?” suara Bintang mengalihkan Chinta, yang sebelumnya terus memandangi Misca yang pergi meninggalkan mereka berdua di taman kampus.
“ehm…kayanya gak ada deh,emangnya ada apa ka?” Chinta balik memandang Bintang yang dari tadi sudah duduk di kursi taman.
“kalo kamu gak ada acara,kita jalan yuk.”
“boleh tu,hehehe…aku juga bosen dirumah. Emang mau jalan kemana?” Chinta ikut duduk disamping Bintang.
“udah,besok kamu juga tau. Besok aku jemput jam 9 pagi ya”
“oke” jawab Chinta penuh semangat dengan senyumnya yang khas.
Dengan wajah ceria Chinta pergi meninggalkan Bintang dan mencari Misca yang dari tadi belum balik dari toilet. “kemana sih nie orang ke toilet lama banget” gumam Chinta dalam hati sambil celingukan mencari dimana Misca.
“hai Chinta.” Suara Misca mengagetkan Chinta yang dari tadi celingukan gak jelas.
“diech kamu Mis,udah tadi main kabur aja dari taman, eh malah sekarang ngagetin orang begini.”
“ciee…ciee…seneng banget nie kayanya?” goda Misca sambil senyum-senyum di samping pipi Chinta.
“iech Misca,apa-apaan sih,biasa aja kali”
“cerita dong sama aku.”
“iya nih, besok aku mau jalan sama ka Bintang. Menurut kamu gimana Mis?” dengan wajah merah Chinta mulai bercerita pada Misca.
“ya bagus dong, emang itu kan yang kamu inginkan dari kemarin”
“iya juga sih, doain ya nge-date pertamaku sama ka Bintang jadi berkesan.hehehe…”
“sip deh. Ngomong-ngomong kamu beneran suka kan sama ka Bintang? Ngaku aja deh,kelihatan dari mata kamu tau.”
“apakah mungkin ini yang namanya cinta ya Mis, aku ngrasa seneng banget kalo di deket ka Bintang. Aku juga suka deg-degan kalo ngliat ka Bintang.”
“ehemmm…eheemmm…yang lagi jatuh cinta. Yaudah deketin terus tu ka Bintang”
“tapi Mis, aku kan gak tau ka Bintang juga suka sama aku atau gak, aku juga gak tau dia udah punya pacar apa belum. Ntar aku dikira ngrebut pacar orang lagi” Tanya Chinta yang takut cintanya bertepuk sebelah tangan.
Dengan manis misca menjawab, “percaya sama aku deh Chin, ka Bintang tu juga suka sama kamu. Kamu gak usah khawatir begitu, ka Bintang juga belum punya pacar kok.”
“kamu tau dari mana Mis kalo ka Bintang belum punya pacar, jangan-jangan kamu Cuma nebak aja.”
“ya ampun Chin, aku tu serius. Kemarin aku denger ka Bintang ngobrol sama temennya, kalo dia tu belum punya pacar.”
“yang bener Mis?” Tanya Chinta penasaran.
“masa aku bohong sih sama sahabat aku sendiri. Percaya deh sama aku”

---@---

Siang pun berganti malam, keresahan pun mulai merajai hati Chinta. Namun keresahan itu dapat tertutupi oleh rasa bahagia yang dirasakan Chinta. Benih-benih cinta yang dulu tumbuh pun kini semakin bersemi di hati. Berharap menjadikan indah mimpi ala mini.
Pagi pun menjelang, mentari mulai terbit di ufuk timur. Hangat mentari menyinari dunia pagi ini. Ceria pun tampak di wajah Chinta, karena hari ini adalah hari pertama Chinta nge-date sama Bintang.
“Chinta, udah pagi ni, bangun sayang katanya mau jalan sama Bintang.” Dengan lembut mama membangunkan Chinta.
“iya ma, memang sekarang jam berapa?”
“jam 6 sayang, udah cepetan bangun sna. Mandi terus sarapan, mama udah ala m nasi goreng kesukaan kamu.”
“iya mama.”

---@---

Dengan hati yang berbunga Chinta berdiri di depan kaca, berputar-putar, memastikan penampilan dia sudah cantik atau belum. Tanpa sepengetahuan Chinta, ternyata mama dari tadi ada di depan pintu menyaksikan tingkah anaknya yang sedang jatuh cinta.
“anak mama cantik sekali.” Suara mama membuat Chinta kaget.
“mama…mama udah lama disitu?” sahut Chinta malu-malu.
“bener saying, kamu cantik banget.” Puji mama.
“makasih ma.”
“ting…tong…” tiba-tiba suara bel terdengar, dan Chinta pun bergegas mengambil tasnya lalu keluar kamar.
“itu pasti ka Bintang ma, ayo keluar ma.” Chinta mengajak mama keluar sambil berlari kecil.
“iya sayang, pelan-pelan jalannya ntar jatuh.”
“iya ma.”
Chinta berusaha menyembunyikan wajah gugupnya, perlahan ia membuka pintu. Dan Bintang pun menyapa Chinta.
“hai Chin, sudah siap jalan sama aku kan?” sambil tersenyum ia menyapa.
“hai ka, yaudah, berangkat yuk” ajak Chinta
“mama mana? Gak pamit dulu sama mama?”
“udah ka, tadi aku udah pamit sama mama.”
“Oh…yaudah ayo berangkat.”
Mereka berdua pun berangkat. Suasana masih kaku, karena tak ada satu pun dari mereka yang memulai pembicaraan. Hanya suara kendaraan yang lalu lalang di samping mereka lah yang terdengar. Setelah cukup lama hening, Bintang pun akhirnya memulai pembicaraan.
“kamu cantik banget hari ini Chin.”
“ah kakak bias aja, aku jadi malu nih ka,,hehe” jawab Chinta sambil tertawa kecil.
“bener Chin, kamu beda kalau gak pake baju seragam. Lebih cantik.”
“Ehm…kita mau kemana ka?” Tanya Chinta memotong Bintang.
“kakak punya tempat bagus untuk kita kunjungi. Disana tempat faforit kakak kalau lagi sendiri.”
“emangnya dimana ka?”
“udah, ikut aja, ntar juga nyampe kok.” Sambil tersenyum Bintang membuat Chinta makin penasaran.
Beberapa saat kemudian mereka tiba di tempat yang di maksud Bintang. Yaitu sebuah bukit kecil di pinggir kota yang sangat indah. Dari sana mereka dapat melihat keadaan kota bersama rimbun dedaunan dan bunga-bunga liar yang tumbuh di sekelilingnya, menambah cantik keindahan di tempat itu. Tempat yang sangat indah untuk melepaskan kepenatan yang dirasakan di kota yang sangat panas
Canda dan tawa pun menyelimuti Chinta dan Bintang, dua sejoli yang sedang merasakan indahnya jatuh cinta. Hingga tak terasa waktu pun telah berganti, mentari yang tadinya gagah di atas sana menyinari bumi, kini mulai condong dan semakin menambah keindahan pemandangan dari atas bukit. Dari sana mereka pandangi kota yang begitu padat kendaraan dan gedung-gedung tinggi. Indah suasana senja pun terlihat, mengikuti romantisme antara Chinta dan Bintang.
Betapa bahagianya hati Chinta menghabiskan hari yang indah ini bersama Bintang, seseorang yang di sayanginya.
“ka…makasih ya udah bawa aku ke sini. Aku seneng banget kakak bawa aku kesini. Ternyata di balik gedung-gedung tinggi itu, masih ada tempat seindah ini.”
“sama-sama Chin, aku juga seneng bisa menghabiskan waktu sama kamu. Sekarang kita pulang yuk, kapan-kapan lagi kita kesini.”
“iya kak.”

---@---

Hari itu adalah hari yang sangat membuat Chinta bahagia, orang yang ia sayang memberikan hari yang begitu indah untuk Chinta. Dan ala mini, Chinta terus membayangkan saat-saat indah bersama bintang, orang yang sangat ia sayangi. Malam pun semakin larut, Chinta pun bergegas tidur. Ia sudah tidak sabar ingin cepat-cepat pagi, karena Chinta ingin sekali bercerita pada sahabat baiknya.
Pagi pun menjelang, jam menunjukkan pukul 07.30 WIB, dan gadis berparas cantik itu pun sudah siap untuk berangkat ke kampusnya. Tak lupa Chinta menghampiri Misca untuk berangkat kuliah bersama.
Tanpa basa-basi Chinta langsung menceritakan semua yang telah ia lalui bersama Bintang hari minggu kemarin, dan tidak ada satu peristiwa pun yang terlewatkan. Tak terasa mereka berdua sudah sampai di depan kampus. Misca turut senang mendengar cerita Chinta.

---@---

Bagaimana menurut kalian dengan Cerpen CInta Online - Desi Riana bagus gak ? silakan di comeng dech Cerpen CInta Online ini dan di share kepada teman teman kalaian juga