Cerpen Remaja Terbaru : Bobi’s Step Sister

Cerpen Remaja Terbaru : Bobi’s Step Sister kali inidapat dari si Arif Darmawan dia sering ngrim cerpen juga puisi moga makin rajin ngrimnya hehehe moga aja ada yang lain ssuka ngerim yang suka nulis silakn kirim ke email admin aneka remaja yang belom di post harap sabar karena masih banyak kiriman dari teman teman aneka remaja yang belom di post juga masih banyak di draf di harap kesabarannya






Cerpen Remaja Terbaru : Bobi’s Step Sister


                Gue bener-bener gak habis pikir kenapa gue harus punya adik tiri. Jujur, hal itu sungguh membuat gue terganggu. Sejak Ayah dan Ibu bercerai, gue memilih untuk tinggal dengan Ibu gue. Alasannya, gue gak mau satu rumah dengan orang yang jelas-jelas menghancurkan rumah tangga orang tua gue, Tante Nita, istri baru Ayah. Orangtua gue bercerai karena tiga tahun yang lalu, Ayah ketahuan berselingkuh dengan Tante Nita, yang tak lain adalah sahabat Ibu. Hampir tiga tahun ini, Ibu memilih untuk menutup pintu hatinya pada laki-laki lain. Hingga akhirnya, tepatnya hampir setahun yang lalu, Ibu menikah dengan duda beranak satu. Dan, bermula dari sinilah penderitaan gue dimulai….
                “Bobi, bangun sayang! Udah pagi!” teriak Nyokap gue dari pintu kamar.
                Gue yang semalem begadang dan masih ngantuk menjawab malas, “Iya, sebentar….”
                “Cepat bangun ya! Nanti terlambat sekolah….” Tambah Nyokap gue kemudian suaranya menghilang.
                Jam dinding menunjukkan pukul enam pagi. Sepagi itu pula, gue harus bangun untuk sekolah. Hal yang paing gue benci, bangun pagi. Seharusnya, gue bisa aja bangun lebih siang dari hari ini tapi, sejak kehadiran Winda – adik tiri gue- semuanya berubah. Gue harus bangun pagi supaya bisa nganterin dia sekolah dan gak telat. Belum lagi, waktu gue bareng temen-temen berkurang kalo gue harus jemput dia pulang ataupun nganterin dia ke mana aja. Apalagi kalau Nyokap maksa gue untuk nemenin Winda belanja, dan masih banyak lagi penderitaan gue lainnya.
                Dengan memakai seragam abu-abu. Gue sarapan bareng nyokap dan Winda. Nyokap gue yang udah mengenakan seragam kantornya, masih sibuk menemani kami sarapan. Sedangkan Winda, ia juga sudah terlihat rapi dengan seragam SMA-nya.
                “Sayang, nanti kamu anterin Winda belanja ya!” ucap Nyokap gue.
                “Harus ya, Ma!” tanyaku dengan nada jengkel.
Nyokap gue menoleh ke arah gue, seolah mengerti dengan ekspresi jengkel yang gue tampakkan, “Bobi, mau ya!” 
Gue mendesah kecewa, “Heeh… ya udah!”
Usai sarapan dengan malas gue meninggalkan ruang makan. Setelah berpamitan pada Nyokap, gue dan Winda berangkat sekolah. Gue dan Winda beda sekolah. Winda bersekolah di salah satu SMA favorit di kota gue. Sekolah gue dan Winda berlainan arah. Sehingga, setiap hari gue harus memutar arah untuk nganterin dia. Pernah, gue ngomel-ngomel ke dia gara-gara gue terlambat karena nganterin dia ke sekolah.
Seperti hari-hari sebelumnya, setiap kali gue jalan bareng dia, jarang gue mengeluarkan kata-kata terlebih dahulu. Gue sering banget nyuekin dia. Mungkin gue emang tipe kakak tiri yang gak banget buat dicontoh. Whatever!
“Kak, nanti pulang jam berapa?” tanyanya dengan nada sungkan.
“Kenapa? Elo mau minta anter gue? Elo kan bisa naik angkot, taksi atau ojek mungkin,” jawab gue sinis.
“Oke gak masalah!” jawabnya pendek.
“Elo kenapa sih nyusahin gue mulu?” Tanya gue.
“Emang selama ini gue nyusahin ya?”
“Banget. Lo tau gak? Sejak lo ada di kehidupan gue, gue ngerasa elo jadi benalu. Dengan tiba-tiba elo datang, ngerepotin gue, hampir setiap waktu.”
“Contohnya?” tanyanya lagi.
“Ya, elo sering minta anter kesana-kesini, minta jemput, udah gitu elo juga sering pinjem barang-barang gue, jujur gue risih dengan keadaan seperti ini.” Ujar gue blak-blakan.
“Lalu apa harus gue lakukan supaya gak bikin hidup lo risih?” tanyanya lagi. Nih cewek innocent banget ya?! Udah tau gue lagi kesal, responnya datar-datar aja.
“Ya elo harus lebih mandiri lagi, gak ngerepotin gue, contohnya elo belajar naik motor kek, minta dibeliin barang-barang yang loe butuh kek, supaya kalo ada apa-apa gak ke gue melulu.”
“Oke,” jawabnya pendek membuat gue makin geregetan.
***
Hari ini gue bener-bener ngerasa beruntung. Tadi, saat pelajaran Matematika, hampir aja gue kena marah gara-gara gak bawa PR. Gue berhasil lolos dari ocehan Pak Wijaya berkat Winda. Ah, berat rasanya gue ngomongin tuh cewek. Tadi saat gue nganterin di ke SMA-nya, dia ngasih buku PR gue, katanya ia ngeliat buku gue ketinggalan di meja makan saat sarapan. Oke, kali ini gue akui gue berhutang budi sama dia tapi, gue masih gak bisa leluasa menerima dia di kehidupan gue. Gue rasa dia lebih banyak ngerepotinnya daripada bantuin gue.
“Heh, bengong aja kamu!” seru Dani, sahabat gue.
“Ah, apaan sih loe!” balas gue.
“Gimana hubungan lo sama Naila?” Tanya Dani.
“Semakin rumit. Dia gak mau dengerin penjelasan gue lagi,”
“Hahaha syukurin, lo! Makanya, jangan mainin cewek kalo gak mau nanggung akbatnya,” Dani ceramahin gue.
“Sotoy!” gue menjitak kepalanya yang plontos, “Gue gak mainin dia tauk! Dianya aja yang suka ngambek, makanya gara-gara sifat buruknya itu, gue sama dia suka tengkar.”
“Gue heran deh sama lo, kalo elo emang gak suka sama sifat dia, kenapa elo masih pacarin dia? Lagian, di luar sana kan masih banyak tuh cewek-cewek buat lo,”
“Hahah, udah gak bisa, Dan! Gue suka sama Naila sejak masa SMP dulu, makanya sekarang gue gak mau putus sama dia, gue sayang sama dia,”
Elah, kata-kata lo, bikin gue gak kuat! Nusuk banget!” seru Dani.
Gue sama Naila udah pacaran sejak tiga tahun yang lalu. Naila adalah gadis manis tipe gue. Gue suka sama dia sejak gue masih SMP, makanya ketika gue jadian sama dia tiga tahun yang lalu, gue ngerasa seneng bukan main. Selama kurun waktu tiga tahun itu pula, hubungan gue gak berjalan mulus sesuai dengan apa yang gue harapkan. Sering gue dan Naila putus, biasanya gak sampe sebulan gue balikan lagi. Tapi, kali ini bener-bener beda. Udah hampir sebulan lebih Naila bener-bener gak mau ketemu gue lagi. Masalahnya, gue lupa buat nganterin dia ke acara ulang tahun temannya. Alasan yang menurut gue gak masuk akal. Gara-gara kejadian itu juga seperti biasanya Naila ngambek gak mau ketemu gue lagi.
***
Bel pulang berbunyi. Sesegera mungkin gue menemui Naila. Pulang sekolah ini, gue akan ajak dia ke tempat yang ia sukai. Gue juga baru ingat kalau sepulang sekolah gue harus jemput Winda. Akhirnya, gue telepon dia buat naik angkot atau taksi. Winda sempat berontak namun, gue abaikan. Buat gue, gak ada yang lebih penting daripada Naila. Demi hubungan gue dengan Naila. Gue membawa Naila ke pantai. Tempat yang paling disukai Naila bila gue mengajaknya kencan. Sepulang sekolah, gue merayu dia untuk mau jalan bareng gue. Meski agak susah ngeyakinin dia tapi, akhirnya dia mau juga jalan bareng gue.
“Elo kenapa marah sama gue?” Tanya gue ketika gue dan Naila tiba di pantai.
“Gue masih bête sama lo gara-gara kejadian kemarin,” ucapnya.
“Gue kan udah minta maaf sama loe,”
“Iya, tapi elo udah berapa kali ngelakuin ini ke gue?”
“Naila, elo masih marah? Apa gue mesti  ngelakuin sesuatu supaya elo mau maafin gue?”
“Gue Cuma mau elo nerima baik buruk yang ada di diri gue,” pintanya dengan nada kesal.
“Oke, gue janji. Mulai saat ini gue akan terima lo apa adanya, gue gak mau lagi bikin lo ngambek dan selalu maksa lo nurutin apa yang gue mau,”
“Benar?” ucapnya ragu.
“Bener. Janji!” ucap gue pasti sambil mengacungkan jari telunjuk dan tengah gue.
Sejak siang itu. Gue dan Naila balikan. Gue seneng banget dia mau balikan sama gue. Gue harap hubungan gue semakin langgeng.
Usai dari pantai. Gue ngajakin Naila main ke tempat-tempat yang biasa kami kunjungi saat kencan. Mulai dari pantai, bukit bintang, taman kota hingga kami berakhir makan malam di sebuah café tempat favorit kami berdua. Sebuah lagu romantis yang gue request dinyanyikan oleh penyanyi café dengan begitu merdu menambah keromantisan makan malam kami berdua.
“Sayang, makasih ya!” ucap Naila sambil menggenggam tangan gue.
Gue hanya membalasnya dengan senyuman.
“Hari ini gue seneng banget kita bisa jalan lagi, gue harap hubungan kita ke depannya makin baik,” harapnya.
“Gue juga berharap begitu. Mulai hari ini, gue janji bakal bikin lo bahagia dan sebisa mungkin gue akan mengilangkan sifat buruk yang ada dalam diri gue, janji,”
Naila tersenyum, “Udah berapa kali lo bilang kata ‘janji’ hari ini?”
Gue hanya tersenyum malu.
“Janji,” tambah gue.
***
Jam delapan malam gue pulang ke rumah. Rumah terlihat begitu sepi. Tumben. Biasanya sebelum sore, Om Hari, Nyokap gue dan Winda udah pada di rumah. Gue memasuki rumah setelah memarkirkan motor gue di garasi. Keadaan rumah benar-benar sepi. Ketika gue hendak mengambil minum, terlihat note tertempel di pintu kulkas. Segera mungkin gue membacanya.

“Bobi, jaga rumah bak-baik. Mama dan Om Hari pergi ke rumah sakit, Winda kecelakaan.”
Gue benar-benar kaget membaca tulisan yang ada di kertas itu. Setengah panik gue meraih handphone yang gue letakkan di tas gue. Rupanya, nyokap mencoba menghubungi gue beberapa jam lalu, mungkin ketika mendapat kabar kalau Winda kecelakaan. Tanpa pikir panjang, gue sesegera mungkin menuju rumah sakit. Entahlah, sesebel-sebelnya gue sama tuh cewek, tetep aja gue khawatir sama dia.
Setibanya di rumah sakit, nyokap gue terlihat begitu sedih. Matanya sembab karena menangis. Sedangkan Om Hari, ia juga terlihat tak kalah khawatirnya dari nyokap gue. Nyokap menoleh ke arah gue saat gue udah tiba di rumah sakit, tepatnya di depan ICU. Nyokap gue langsung berdiri ketika melihat kedatangan gue. Belum sempat gue menanyakan apa yang sedang terjadi, nyokap langsung menampar gue keras. Nyokap marah besar.
“Kakak macam apa kamu ini! Hah?” omel nyokap gue.
Gue yang nggak tahu apa-apa hanya bisa diam dan kaget dengan apa yang udah nyokap lakukan.
“Kamu sadar gak sih? Gara-gara kamu, Winda kecelakaan! Mama benar-benar kecewa sama kamu!” tambah nyokap gue dengan nada kesal.
“Ma, kenapa Bobi yang disalahin? Bobi gak tahu apa-apa, Ma?” jawab gue membela diri.
“Kamu gak tahu apa-apa? Mama tadi udah bilang kan kalo kamu harus pulang sama Winda? Kenapa kamu gak jemput dia? Gara-gara kamu, Winda kecelakaan! Parahnya, dia gak bisa lagi menggunakan kakinya untuk berjalan.” ucap nyokap gue lagi.
Gue yang gak tahu apa-apa memilih diam tanpa menjawab sepatah kata apapun. Serasa disambar petir, hati kecil gue merasa menyesal udah mengabaikan Winda sampe akhirnya ia kecelakaan seperti ini. Betapa kejamnya gue pada Winda.
***
Esok harinya, sekitar pukul delapan pagi, gue menjenguk Winda. Hari itu, gue sengaja bolos sekolah. Di ruang ICU, Winda terbaring lemah. Matanya tertutup dan jarum infus tertanam di tubuhnya. Suasana ruangan begitu sepi, hanya suara alat pendeteksi detak jantung yang berirama memecah kesunyian.
“Winda, maafin Kakak ya!” ucapku pelan sambil mencium tangannya yang terdapat goresan luka akibat kecelakaan angkot yang ditumpanginya.
“Kakak gak berniat buat bikin kamu seperti ini, kalo kakak tahu semuanya akan berakhir seperti ini, kakak gak akan memilih untuk pergi sama Naila. Sekarang kakak nyesel udah bikin kamu seperti ini. Rasa kesal kakak selama ini gak akan sebanding dengan rasa kesalmu nanti kepada kakak, saat kamu tahu kalau kakimu lumpuh. Kakak bener-bener minta maaf, Win. Kakak janji akan ngelakuin apapun buat kamu untuk menebus kesalahan kakak,” ucapku penuh penyesalan.
Gue terdiam. Memandangi wajahnya yang begitu pucat. Gue jadi teringat sama cerita Naila semalam saat gue ngabari dia kalau Winda kecelakaan. Naila bilang, kalo selama ini, Winda sering ke menemui Naila dan meminta Naila untuk balikan dengan gue. Gue bener-bener gak pernah berpikir kalau Winda akan ngelakuin hal itu buat gue.
Sayang, cepat sembuh ya….” Ucap gue sambil mencium keningnya.

Biodata pengarang
twit : @arifdarmaa
fb : facebook.com/arifdarmawan02
blog : arifdarma.blogspot.com