Kumpulan Cerpen Sedih - CINTA MISYA

Kumpulan Cerpen Sedih - CINTA MISYA kiriman si Aiyhu Cullens heheh sori ya telat, sampai2 dia ngrim pesan di emailku, maklum lupa, hahaha aq kan sibuk kuliah jadi sabar donk, heheh cerpen yang satu ini merupakan Cerpen Remaja yang sangat bagus tentunyaini merupakan Cerpen Sedih lho,,,penasaran bukan dengan cerpen ini? yuk baca

CINTA MISYA


Bali, pulau yang indah dan mampu menghanyutkan setiap jiwa yang memijakkan nya kaki ditempat ini. keramaian nya yang khas,membuat terpaku setiap mata yang menelisik keindahannya. Kalau di pikir-pikir, bukan hal sulit untuk dapetin cowok idaman disini. Sebab,  beragam jenis cowok bisa aja ditemuin di sini. Mulai dari yang tinggi bekulit putih mulus, sampai yang pendek n item dekil. 2 tahun hidup di bali bukanlah waktu yang singkat. entah mengapa aku belum juga menemukan seseorang yang ku rasa pantas untuk mengisi hati ku.
“ttiiiiinnnnn.......” suara klakson mobil  membuyarkan lamunan ku. Rupanya traficlaight itu udah ijo sedari tadi. “Sabar dikit napa sih?!! Kayak orang penting aja loe”. Racau ku pada mobil yang berada pas di belakang ku. “eh, loe buta ya? Ga liat apa tu lampu udah ijo dari tadi! Ato jangan-jangan loe buta warna lagi. Udah..cepetan minggir sono!”. Jawab seorang cowok dari dalem mobil dengan sedikit mengeluarkan kepalanya. “huh! Sok ‘YES’ banget sih ni orang. Nyebeliin.” Bisikku lirih sambil memperhatikan wajahnya. “Helloo.. wah,jangan jangan budeg juga ni cewek”. Katanya sambil mengklakson lagi. “enak aja loe ngomong. Gue masih normal tauk!!”. “ya loe minggir dong kalo ngerasa masih normal! Dasar”.  Gondok banget gue ama ni cowok. Padahal baru sekali ketemu,gimana kalo berkali kali. “ieh, sono loe pergi! Enek gue liat muke loe”.  Jawabku, sambil Ku pinggirkan sepeda ku. “yee.. dasar cewek gila’!”. Katanya sambil terus melaju kan mobilnya melewati ku. “apa loe? Rese. Awas aja kalo sampe muka loe nongol lagi di depan gue. Cuwih.. najis gue”. Aku ngomel-ngomel sendiri karna Mungkin dia udah ga denger lagi karna mobilnya udah melaju cukup jauh dariku. Aku jadi senyum senyum sendiri gara gara kejadian tadi. Hihihii...
ooOO(^^)OOoo
Pag i yang cerah,seperti biasa jam 6 pagi aku udah mulai meng-goes  sepeda ku menuju tempat kerja. Yah, aku bekerja di sebuah tempat GIM dan spa. Rutinitas ku sebelum sampai di tempat kerja, harus ngeladenin cowok ga penting yang slalu nungguin aku di pinggir jalan buat ngasih bunga mawar setiap pagi. Dan itu berlangsung selama setaun terakhir. Tiap hari pula, kebayang ga??(ga usah di bayangin deh, lama!.xixixii) entah apa yang bikin cowok satu ini klepek-klepek  padaku. Apa aku secantik itu?pikirku.. yah, yang jelas cowok itu sama sekali bukan tipe ku. NOL! Aku pun melaju kembali ke tempat kerja ku.
Malam menunjukkan pukul 21.00, waktunya pulang. Ku sempatkan pamit pada Viki temen seperjuangan ku di tempat GIM ini sebelum aku pulang. “Vik, gue balik dulu ya. Loe masih harus nunggu jemputan kan?”. “Oh, yaudah. Loe pulang aja. Bentar lagi abang gue nyampek kok”. Jawabnya. “oke! Daah” ku tuntun sepeda ku menjauhi Viki. Dan.. “hwaaaaa... ssttoooppp!!!!!!”. Aku memekik keras saat sebuah mobil nyaris saja menabrak ku. 

Dan seorang cowok keluar dari mobilnya. “duh, maaf ya mbak. Saya ngga senga..”. kata kata nya terputus saat ngeliat wajah ku. “elo??  wah parah loe! Ngapain sih loe disini. Pake sok nabrakin diri ke mobil gue lagi. Trus abis itu loe mau minta ganti rugi,gitu? Enak bener loe.” What?cowok itu lagi!pikirku. Seenaknya aja dia malah marah-marah padaku. “Eh, maksut loe apa nuduh gue nabrakin diri ke mobil loe? Gila loe ya. Loe pikir deh pake logika,mana ada orang yang sengaja nabrakin diri. Yang ada tu elo yang salah. Kan elo yang nabrak gue. 

Masih aja mau ngeless loe!. Huh..aku bener-bener sebel ama ni cowok.  “alahh.. elo tuh yang ngeless. Trus ngapain loe disini?ngikutin gue,hah??.” “ihh.. GR! Kurang kerjaan banget gue ngikutin loe. Gue tu mau pulang!.” Ku langkahkan kaki menjauhi cowok rese ini,tapi dia malah manggil manggil aku.. “Eh,mbak.. mbak.. mbak..”  “apa loe?? Loe pikir gue embak embak? Seenaknya aja manggil orang!.: aku marah marah ga jelas padanya. “Eh, sepeda loe ni ketinggalan, cepetan pinggirin!.” Ya tuhaan,, rasanya aku ngga punya muka lagi. Segera ku ambil sepeda ku dan ku goes pulang.
ooOO(^^)OOoo
“ttiiinn ttiiinnn....” Huhh, suara klakson itu lagi.  Pasti ni mobil cowok rese itu. Bener aja, mobilnya persis di belakang ku pas aku lagi benerin sepeda ku. Aku tak menghiraukannya dan sibuk mengutak atik sepeda ku. “ttiiiinnn....” kembali terdengar klakson itu di bunyikan. Kali ini beserta suara merdu si pemilik mobil (hueks). “woy minggir!!.” Teriaknya. “Ee, loe ngga liat apa gue lagi benerin sepeda!.” Kataku. “wah.. elo lagi! Gue curiga nih,jangan jangan elo beneran ngikutin gue lagi. Iya kan?ngaku!.” katanya sambil keluar dari mobil. “elo tuh ya. GR ga ada abisnya! Kan gue udah bilang, kurang kerjaan banget gue ngikutin loe.” Sergahku. “emang loe cewek paling kurang kerjaan.. lagian ngapain loe parkir disini? 

Loe ga bisa liat yaa. Ini tu parkiran buat mobil. Pinggirin sepeda loe!!.” Jawabnya.  “Eh, gue itu lagi benerin sepeda gue ya! Bukan nya mau parkir. Lagi pula gue yang lebih dulu nyampek sini, jadi kalo elo mau parkir disini ya loe harus nungguin gue selesei benerin sepeda!.”kataku. “ih,PD bener loe. Ogah banget gue nungguin loe. Cepetan pinggirin!!.” Begitulah disetiap pertemuan kami yang tak sengaja itu, selalu aja bertengkar kaya anak kecil. 
Sampai suatu hari, aku baru tau kalo ternyata cowok itu adalah pemilik sebuah toko yang menjual alat-alat surfing dimana ibet bekerja. Ibet itu yaa si cowok rese yang tiap pagi ngasih mawar pdku. Dan dari ibet lah aku tau semua info tentang cowok yang ternyata bernama Reyhan  itu. Berawal dari pertemuan tak sengaja kami itulah aku mulai penasaran pada sosok Reyhan. 

Tapi ternyata ibet salah sangka,dia pikir aku mulai bisa menerima nya. Padahal kan aku ngrespon dia karna aku pengen tau info tentang Reyhan. Dan dari situlah ibet semakin PD mendekati ku dengan mengirimi ku makan siang setiap harinya. Aku sih oke oke aja. Lumayan lah, sekali dayung 2,3 pulau terlampaui. Dapet info tentang Reyhan,sekalian makan siang gratis. Hihihii.. 
Sepulang ku dari tempat  kerja, aku ngeliat Reyhan di pinggir jalan. Anehnya, dia lagi benerin motor. “e’ehmm.. tumben banget naek motor.  Kmana mobil loe?” sapa ku. Sok akrab banget ye! Hihii.. “elo lagi. Kenapa sih disetiap tempat pasti ada elo! gue makin yakin nih kalo loe beneran nguntitin gue.” Jawabnya ketus. “ga ada bosen-bosennya ya loe tuh nuduh gue ngikuti loe!. Yaudahh.. gue mo cabut!”. Sergah ku. “E,e,ee.. tunggu dulu donk.”  

Katanya smbil menahan ku. “kenapa lagi,hah??.” Tanyaku. “tolongin gue donk! Gue ga bisa benerin motor nih,loe telponin montir atau apa kek. Gue bener-bener ga ngerti soal motor neh.” “iya..iya nih gue telponin.” Kata ku jutek. Aku pun menelpon bengkel langgananku suruh ngirimin montir. “Udah gue telponin noh,sekarang gue mo pulang!.” Kataku seraya beranjak pergi. Tapi lagi-lagi Reyhan menahan ku. “tunggu dulu,loe ga mau gue traktir dulu neh? Kita makan dulu yuk?.” Ajaknya. Aku bener-bener ga nyangka Reyhan ngajak aku makan! “emm.. gimana yaa?!” aku masih bingung antara jawab ya dan tidak.  “aah,kelamaan mikir!.” 

Reyhan langsung menarik tangan ku sebelum aku sempat menjawab. Akhirnya aku nurut aja. Kita berdua makan di sebuah resto,dan sekedar gobrol. “Loe kerja dimana?.” Tanyaku memulai pembicaraan. “gue kerja sebagai penjaga toko alat surfing.” Jawabnya singkat. “masa sih? Ga mungkin orang kaya elo ni Cuma penjaga toko.” Kataku. “yah,emang  gue Cuma jagain toko milik bokap gue kok.” Jawabnya. “ohh, elo baru ya disini?” tanya ku lagi. “iya, gue bari 2 bulan tinggal disini. Kalo loe?” “pantesan..tampang-tampang kaya elo tuh jarang gue liat disini. Gue udah 2 tahun di sini.” Jawab ku. “hahaha.. emang loe hafal setiap muka orang disini apa?? Ada ada aja loe.” Tawaya terdengar begitu riang. Dan pertemuan malam itu berakhir seiring dengan makanan yang telah kami lahap habis. Waahh, ngga nyangka malam ini bakal terjadi! Batin ku kegirangan :). Hihihii...
Seiring berjalannya waktu, kedekatan kami makin terjalin. Tapi ada satu masalah yang masih mengganjal kedekatan ku dengan nya. Ibet, yah tentu saja dia masih mengejar2 aku. Sampai suatu malam, ia menyatakan perasaannya padaku. “Sya, aku pengen jujur soal perasaan ku  ke kamu. Kamu tau kan,udah setaun lebih aku nungguin kamu. Aku rasa ini saat yang tepat buat ngungkapin perasaan ku. Aku sayang ama kamu Sya. Kamu mau kan jadi pacarku?.” Sebenernya aku ga tega kalo harus nolak ibet yang udah setia nunggu aku. Tapi mo gimana lagi, aku ga punya rasa apa pun ke dia. Terlebih sekarang aku mencintai Reyhan. “sebelumnya, aku minta maaf banget. Tapi hati aku udah ada yang punya. Sorry ya bet!.” Jawab ku singkat. Dan apa reaksinya? Ibet berlalu begitu aja tanpa sepatah kata pun. But, it’s okey! Justru itu yang aku pengen.. xixixii (jahat!)
ooOO(^^)OOoo
Malam berikutnya, aku ada janji makan malem bareng Reyhan.  Wew! Ga nyangka. Bener bener kebetulan yang membawa keberuntungan J. Aku sibuk berdandan dan milih baju yang sekira nya pantes. “Vik, yang ini gimana menurut loe?.” Tanyaku meminta pendapat Viki yang sedari tadi memandangi ku yang tengah asyik berantakin bajuJ. “hhm.. bagus.” Jawabnya singkat dan terkesan malas. “Loe kenapa sih Vik? Loe ga seneng ya gue berhasil dapetin pujaan hati gue?.” Tanyaku. “Gue Cuma ga habis fikir ama loe. Loe tega banget sih ama Ibet. Loe tuh sama aja udah manfaatin dia dengan ngasih harapan palsu demi cowok yang loe incer itu tau gak?!.” Jawab Viki sinis. “aduhh. Vikii.. asal loe tau yaa gue tuh ga pernah ngerespon apapun yang dia kasih ke gue. Gue juga ga ada niat ngasih harapan palsu kok. Dia nya aja yang keGRan.” Jawabku. “Iyaa Sya, tapi...” “ssttt... udah, gue mo pergi dulu. Mo kencan ama pengeran kodok gue. Hihihii.. Daa.” Jawab ku sambil nyelonong meninggalkan Viki.

“hy Rey.. udah lama nunggu?” sapaku. “ah,ngga kok. Baru 10 menit yg lalu. O’ya kamu mo makan apa?pesen aja.” Jawabnya ramah. “oke deh.” Jawab ku. Kami berdua pun makan sambil sedikit ngobrol. “Oh ya Sya, loe inget Ibet ngga? karyawan gue yang pernah gue ceritain ke elo?!” “iya gue inget,emang kenapa?” tanyaku. “Gue kann pernah cerita kalo dia lagi ngincer cewek, dan katanya hari ini dia ditolak ama cewek pujaannya itu, katanya sih alasannya karna si cwek udah ada yang punya. Kasian yah, gue jadi penasaran kaya apa sih cewek yang bisa bikin dia klepek-klepek gitu..haha.” Degg..!! aku kaget stengah mati,kenapa tiba-tiba Reyhan bahas itu sih? Aku bingung harus jawab apa. Akhirnya aku putusin buat jujur ama Reyhan. 


“Rey.. sebenernya cewek yang dimaksut Ibet itu gue. Cewek yang tiap hari selalu dikirimin bunga n makan siang itu,ya gue orangnya. Dan sebenernya selama ini pertemuan kita itu bukan sebuah kebetulan Rey.. gue sengaja ngikutin loe berdasarkan info dari ibet. Gue tau gue salah, tapi..” Aku ga berani menatap Reyhan. yang kurasakan saat itu hanyalah takut. Takut kalo Reyhan ga terima dan benci sama aku. “apa?? Parah loe. Loe ngga kasian apa sama ibet? Dia tu mati-matian tau ngga buat dapetin cinta loe. Dan itu sama aja loe udah manfaatin dia.” 

Reyhan terlihat sh0ck mendengar penjelasan ku. “yaa,tapi.. gue bener-bener ga ada niat manfaatin dia! Lagi pula gue tuh ga pernah sekalipun ngrespon sama apa yang dia lakuin. Dan.. jujur ya Rey.. sebenernya gue ngelakuin ini karna.. karna gue suka ama loe Rey. Sejak pertama kita ketemu,gue ngrasa ada yang beda dari diri loe..” 

Reyhan hanya terdiam. Sesaat suasana terasa begitu hening. Oh god! Rasanya aku ingin menarik kembali kata kata ku tadi. “sorry Rey, mungkin gue terlalu jujur untuk seorang cewek tapi..”  aku berusaha menjelaskan tapi Reyhan langsung memotong perkataan ku. “ya ngga bisa dong Sya.. Loe harus tetep jujur ke Ibet soal ini. 

Gue ga mau jalanin hubungan tapi harus sembunyi-sembunyi, gue mau yang terbuka.” Jawabnya. What? Apa aku ga salah denger? Reyhan bilang apa barusan?? Oh god! “mm..maksut kamu?? Kita pacaran????!!!!!!” tanya ku kegirangan :D.. yess!! “iya Misya Sayaang,tapi kamu harus segera jelasin ke ibet biar ga ada salah paham.hihihii” jawanbya sambil mengelus rambut ku. Bener bener ga nyagka! Ternyata Reyhan punya perasaan yang sama sama aku :D
-THE END-

Cerpen Sedih yang berjudul  CINTA MISYA  bagaimana menurt kalian abgsu bukan? ayooo mohon kritik sarannya biar lebih membangun cerpen ini.