Cerpen Idul Adha - Boneka Kenangan


Cerpen Idul Adha - Boneka Kenangan dari Fidyah Desy Ardilah merupakan  Cerpen Cinta Romantis  wahh kali ini memang spseial banget dech cerpennya , terimakasih buat yang ngrim, ngrim sebnyak-banyaknya biar Aneka remaja tambah maju ya , hehehhe ohh ya baca ini  Ban Terbaik di Indonesia GT Radial silakan dibaca yang dibawah ini


Cerpen Idul Adha - Boneka Kenangan

            Adi hanya bisa diam melihat sebuah boneka yang saat ini ada dihadapannya. Yach, boneka itu adalah milik Dila kekasihnya yang telah tiada, Boneka kesayangannya disaat dia masih ada di dunia. Dan Dila menitipkan boneka itu kepada Adi, sebagai saksi bisu tentang perjalanan hidup dan cinta mereka.
****
            Adila, itulah sebutan teman-temannya yang diambil dari gabungan nama Adi dan Dila. Pasangan yang begitu serasi hingga membuat orang-orang disekitarnya menjadi iri apabila mereka melihat kedekatan Adi dan Dila. Bisa dibilang Adila adalah salah satu dari beberapa nominasi pasangan terserasi di kampus ini.
            Dila cewek cantik, pinter sup`el dan baik hati ini adalah kekasih tersayang dari Adi cowok keren, pinter dan baik hati pula. Tak adha yang mendukung hubungan mereka, bahkan para dosen yang mengenaln merekapun ikut senang dan begitu mensuport hubungan ini.
            Pasangan yang saling mengerti dan memahami satu sama lain, dan tak pernah sekalipun mereka terlihat rebut atau saling bertengkar didepan sekalipun dibelakang teman-temannya.
****
            “Ami, sepertinya nanti Abi gag bisa nganterin Ami pulang kampus dech. Soalnya Abi selesai ini ada acara sama teman-teman Abi. Maaf ea Mi…!” kata Adi disuatu hari. “ouh, taka pa kog Bi, Ami ngerti. Nanti biar Ami pulang sendirian aja gag papa kog. Abi tenang aja dech.” Jawab Dila dengan tenang. “Ami gag marah khant..?” “iya sayang, Ami gag marah kog.” 

Jawab Dila dengan mengembangkan senyuman ketulusannya. “tapi sebenarnya Abi itu, berat banget buat biarin Ami pulang sendirian, tapi ya gimana lagi Mi. maafin Abi ea Mi…!” “ea Abi, Ami taka pa kog. Ami bisa kog pulang sendirian.” Sekali lagi Dila mengembangankan senyumannya, hingga membuat Adi yakin untuk merelakan kekasihnya itu pulang sendirian. “makasih ea sayang. I love You..!” “iya Abi sayang. I love you too” itulah kata-kata yang tak pernah lupa mereka katakana setiap hari I Love You hingga membuat para pendengar sekitarnya menjadi selalu iri mendengarnya. 

Dan akhirnya untuk kesekian kalinya Dila pulang dari kampus sendirian karena sang kekasih tak dapat mengantarnya pulang, tetapi tak jauh dia berjalan Dila bertemu dengan Isma, teman sekelasnya. “sendirian Dil…?” Tanya temannya “iya nech, Adi gag bisa nganter.” “kenapa..?” “ea, katanya sih lagi ada acara sama teman-temannya.” “ea udah, bareng aku aja Dil, kebetulan aku lagi bawa motor nech.” Ajak temannya itu. “emz, memangnya aku gag ngerepotin nech..?” “halah, gag papa kog Dil. Daripada kamu pulang sendirian, mending pulang bareng q aja ea…!” “ukeh dech.” Dan Dilapun akhirnya pulang bersama Isma dengan mengendarai motor Isma, karena Isma hanya membawa helm 1, terpaksa Dila tak memakai helm meski dia dibonceng Isma. Pada awal perjalanan semuanya baik-baik saja, dan tak ada sedikitpun halangan. 

Tetapi tak disangka-sangka ditengah perjalanan Dila dan temannya itu mengalami kecelakaan yang dikarenakan motor Isma yang tiba-tiba oleng dan menabrak mobil yang ada didepannya, dan “bbrruuakk…” mereka berdua jatuh kekiri sehingga kepala Dila terbentur trotoar di pinggir jalan. Saat itu keadaan Isma baik-baik saja, tapi nasib naas menimpa Dila. Kepalanya bocor dan mengeluarkan begitu banyak darah, hinnga Dilapun tak sadarkan diri. Dan pada saat itu pula para warga sekitar langsung membawanya kerumah sakit terdekat dari tempat kejadian kecelakaan itu. Seandainya saat itu Dila memakai helm, mungkin dia hanya mengalami beberapa cedera ditubuhnya.
****
            Mendengar berita kecelakaan yang telah dialami Dila, seketika itu Adi langsung meluncur kerumah sakit tempat Dila dirawat. Dengan penuh kekhawatiran, bagaimana tidak..? kekasih yang begitu dicintainya, sekarang sedang terbaring lemah di ruang UGD. Isma, yang saat itu keadaannya baik-baik saja hanya bisa diam menyesali atas apa yang telah terjadi terhadap Dila. “Di, mafin aku ya..!, harusnya aku tadi lebih hati-hati ngendarain motornya.” kata Isma dengan penuh penyesalan “ya sudahlah, toh semuanya juga sudah terjadi Is, do`akan saja ya, semoga Dila keadaannya baik-baik saja, dan itu akan membuatku begitu terima kasih sama kamu Is.” “ia Di, pasti. Pasti aku bakal do`ain Dila biar cepet sembuh” “makasih ea Isma” Isma hanya bisa tersenyum getar, karena masih tersirat rasa bersalah didalam hatinya.

            Akhirnya Dila siuman, tetapi dia begitu merasakan sakit yang luar biasa dikepalanya. Hingga dia tak bisa menahan rasa sakit itu. Usut punya usut, ternyata kata dokter terdapat pembekuan darah dikepalanya. “kenapa ini semua terjadi padaku…?” sambat Dila dengan tangis yang tertahan “yang sabar ea Mi, Abi janji bakal tetep ada disamping kamu terus kog sayang..! kamu sabar ea…!” meski berusaha tegar didepan Dila, tetapi jauh didalam hati Adi dia merasa sangat bersedih melihat keadaan kekasih yang sangat dia cintai menderita karena menahan sakit yang selalu berusaha untuk ditahan. “Ami sabar, insya Allah semuanya akan baik-baik saja, dan pembekuan darah yang ada dikepala Ami secepatnya akan diatasi sama dokter. Tapi yang penting Ami sekarang tenangkan pikiran Ami, Ami buat tidur aja ea biar gag sakit..!” Dilapun akhirnya menuruti permintaan Adi, dan berusaha untuk memejamkan matanya meski masih terasa sulit karena rasa sakit itu masih dia rasakan sampai saat ini.
            Sejak kecelakaan itu, Dila sudah mulai membiasakan diri untuk berteman dengan rasa sakit yang ada dikepalanya itu. Bahkan dia selalu membawa persediaan obat peredam rasa sakitnya dimanapun dia berada, karena rasa sakit itu selalu datang secara tiba-tiba hingga Dilapun tak bisa meramalkan kapan dia akan merasakan rasa sakit yang sangat itu. Seperti pada saat dia sedang menhadiri pesta ulangtahun temannya bersama Adi. “met ultah ea ris, semoga di usiamu yang ke 19 tahun ini kamu jadi semakin dewasa, pinter, dan.. apa ya..? oia, cepet dapet jodoh ya sayang…! 

Hehehe…” ucap Dila yang masih sempat bergurau dengan teman karibnya itu. “ahg, kamu bisa aja Dil, tapi aamiin dan thanks udah dating kesini ya..!” balas Risma dengan melontarkan senyuman manisnya. “ea udah, aku mau ke Adi dulu ya. Kasihan dia sendirian Ris.” Ucap Dila dengan senyum malu terlihat dirona wajahnya “tau dech Adila gitu, Adi dan Dila. Siapa sich yang gag tau soal hubungan kalian yang masuk nominasi pasangan terserasi di kampus” “ahg, kamu lebay deh Ris. 

Udah ya aku mau nyamperin Adi dulu..! bye Risma…!” “ukeh dah…!” balas Risma dengan senyumnya yang menggoda Dila. Dilapun akhirnya pergi meninggalkan Risma dan berniat untuk segera menyusul kekasihnya, tapi ditengah perjalanan rasa sakit itu muncul kembali dan “gubrak…!” seketika itu Dila pingsan dan tercebur di kolam renang yang ada persis disebelahnya. Sontak Adi yang melihat kejadian itu langsung berlari, menceburkan dirinya kedalam kolam untuk menolong kekasihnya itu dan langsung membawanya kerumah sakit. Dan begitu selanjutnya, sejak saat itu dimanapun Dila berada disitulah ada Adi yang selalu mendampingi. Karena Adi takut hal-hal buruk selanjutnya akan terjadi kembali pada diri Dila.

            10 Oktober 2010, ketika itu Dila baru menginjak usia 19 tahun. Ya, hari itu adalah hari ulang tahunnya. Tapi Dila tak pernah ada sedikitpun niat untuk merayakan hari ulang tahunnya itu, karna dia tahu pasti hanya kehancuran pesta yang akan terjadi kalau tiba-tiba rasa sakit dikepalanya itu muncul. Untuk itu Dila tak ingin ada pesta ulang tahun untuknya. Tapi berbeda dengan Adi, sejak pagi dia sudah mempersiapkan segala hal untuk merayakan ulang tahun meski kcil-kecilan untuk Dila. “Mi, ntar sore Ami ada waktu untuk kita berdua khant..?” Tanya Adi disela-sela kegiatan kampusnya. “emz, kebetulan hari ini Ami lagi nganggur. Jadi Insya allah ntar sore bisa deh kayaknya, memangnya ada apa sih Bi…?” “Abi mau ngajak Ami untuk makan malem sekaligus ngerayain ulang tahun Ami, ya meskipun Cuma kecil-kecilan sih Mi” “ahg Abi, gag usahlah pake` acara begituan. Mending uangnya buat beli buku aja deh Bi, lebih bermanfaat khant…!” “enggak apa kog Mi, lagiant ini cumin sekali setahun khant. 

Ntar Abi jemput ea..!” “tapi Bi…” “udah pokoknya jam 5  sore nanti Ami harus udah siap..!” potong Adi disela pembicaraan Dila “hmm, ukelah. Tapi ntar pulangnya gag usah malem-malem ea..!” “rebes dech Amiku sayang..!” ucap Adi sambil sedikit mencolek dagu Dila. Ternyata benar, Adi merayakan hari ulang tahun itu secara kecil-kecilan. Dia menyewa rumah makan yang tepat disebelahnya terdapat danau yang tak terlalu besar, tapi cukup untuk dibilang “so sweet”. Karena disekelilingnya terdapat lilin-lilin kecil yang mengapung ditengah danau tersebut dan membentuk tulisan “I Love Ami, HBD sayang” cara sederhana tetapi begitu terhihat indah dan mengesankan apabila dilihat dari lantai 2 rumah makan tersebut. “maaf ea Mi, Abi hanya bisa ngasih ini buat Ami. Tapi harus Ami tau, kalau Abi akan terus dan selalu mendampingi Ami sampai waktu berhenti dan takdir yang memisahkan kita berdua” ucapan Adi yang muncul dari dalam lubuk hartinya itu membuat Dila tak bisa mengucapkan sepatah katapun untuk menjawab kata-kata Adi, hanya tangis bahagia yang menetes di pipi meronanya. 

“bagi Ami, ini lebih dari cukup Bi. Makasih ea Abi.” Dengan mengembangkan senyumannya. “oai Mi, Abi punya sesuatu neh buat Ami” “apalagi sih Bi..?” dan Adipun mengeluarkan kotak kado yang dia simpan dibawahnya “coba buka dech..!” “ini apa sih Bi..?” “udah, buka aja..!” Dilapun membuka kado itu, dilihatnya sebuah boneka minnie mouse kesukaannya, dan pada bagian lehernya boneka tersebut terdapat kalung yang bertuliskan “ADILA”. “Abi, ini buat Ami…?” Tanya Dila sedikit tak percaya, dan Adi hanya menganggukkan kepalanya. Tak bisa diceritakan betapa senang dan bahagianya hati Dila saat itu, betapa beruntungnya dia saat itu memiliki kekasih seperti Adi. Sejak saat itulah boneka Minnie mouse pemberian Adi menjadi boneka yang sangat dia sayangi. Disaat santai, tidur, bahkan disaat dia dirawat dirumah sakitpun boneka itu yang selalu dibawanya.
            Sudah 1 tahun 3 bulan Dila menderita dan selalu menahan rasa sakit itu. Ternyata setelah diperiksakan kambali, pembekuan darah dikepalanya telah menghilang, tetapi terdapat penyumbatan darah di sel otaknya. Hingga kini Dila menjadi semakin lemah karena dikalahkan oleh penyakitnya. “aku capek Bi, aku capek untuk melalui ini semua Bi.” Ratapnya pada Adi saat mereka berdua berada disebuah taman. “Mi, Abi yakin kog. Ami pasti akan bisa melalui ini semua, Ami orangnya kuat dan gag pernah gampang menyerah apapun penghalang itu.” “tapi Bi, sampai kapan penyakit ini bakal tetep bersarang di diri Ami..? Ami sudah bener-bener gag kuat untuk ini semua.” 

Air matapun perlahan tapi pasti terus membasahi pipi Dila, “Abi tau Mi, ini semua memang gag gampang buat dijalani. Tapi Abi yakin Ami akan tetap bisa bertahan untuk semuanya.” Hibur Adi sambil mengusap air mata Dila dan menyandarkan kepala Dila kebahunya. “kalau saja bisa ditukar, lebih baik Abi aja yang menerima ini semua. Abi rela Mi.” lanjut Adi “enggak, biar ini semua menjadi derita Ami. Asalkan Abi selalu ada disamping Ami.” “selalu Ami, Abi janji. Abi akan selalu ada untuk Ami, sampai kapanpun itu.”

            Hari ini adalah hari terpenting untuk Adi dan Dila. Pasalnya hari ini adalah hari dimana Adi mengikat hubungan Dila, mereka melangsungkan acara pertunangan. Pesta pertunangannya bisa dibilang mewah, karena Adi adalah anak tunggal dari salah satu pengusaha sukses dikotanya. Tak ada yang tak bahagia dihari itu, tak ada yang menampakkan wajah muram di pesta itu. Semuanya, bahkan para pelayan disanapun juga bisa menikmati keadaan disana. Adi berpenampilan bak seorang pangeran yang gagah, sedang permaisuri cantik itu adalah Dila. Begitu serasinya mereka, hingga semua mata hanya tertuju kepadanya. Dan acara intipun dimulai. “suadara-sudara yang berbahagia, malam ini kita semua akan melihat bersama-sama atas ikatan pertunangan sepasang kekasih Adi dan Dila. 

Langsung saja marilah kita saksikan acara penyematan cincin pertungannya, baiklah saudara Adi silakan anda menyematkan cincin cantik itu untuk saudari tercinta Dila…!” perintah sang pemandu acara, dan disaat itu pula Adi menyematkan cincin cantik itu kejari manis Dila dan mencium keningnya. “sekarang untuk anda saudari Dila, silakan anda menyematkan cincin ini untuk saudara Adi tercinta…!” 

dengan senang hati Dila mengambil cincin dari tempatnya dan ingin menyematkannya kejari Adi, tetapi lagi-lagi Dila merasakan sakit yang luar biasa itu muncul kembali, dan “gubrak” Dila tak dapat menahannya lagi sampai akhirnya dia langsung jaatuh pingsan. Dengan segera Adi membopong Dila dan membawanya kerumah sakit. Disana didalam ruang UGD itu, Dila mengalami fase kritis. Dila meminta dokter memanggil Adi datang dan menemaninya. “sayang, boleh aku minta sesuatu dari kamu..!” kata Dila dengan nada melemas “apa Mi…?, Ami langsung saja sama Abi.” 

“Bi, mungkin ini adalah akhir dari perjuangan Ami.” “enggak Mi, Ami kuat, dan Ami pasti bisa melewati ini semua. Ami gag boleh ninggalin Abi Mi, Abi sayang Ami. Dari dulu, kemaren, sekarang dan sampai kapanpun Abi akan terus mancintai Ami selamanya.” “Abi, sekarang Abi silakan lanjutkan kehidupan Abi. Ami hanya igin satu hal dari Abi, tolong ambil dan simpan baik-baik boneka Minnie mouse yang sudah Abi berikan untuk Ami. Tolong, simpan dan jaga baik-baik boneka itu ya bi. Karna Ami hanya ingin untuk Abi bisa tetap mengenang Ami meski Ami sudah tak ada di dunia ini. Ami sayang Abi….” Dan tuuuuuttt…. Dila menghembuskan nafas terakhirnya disamping Adi. Adi, dia hanya bisa menangis dan berusaha untuk bangun dari mimpi buruk kehilangan kekasih tercintanya, tapi sayang semua yang terjadi bukanlah mimpi, tapi memang sebuah kenyataan hidupnya.
****
            Sejak saat itu Adi selalu merawat dan menjaga boneka itu dengan baik, karena hanya itu yang bisa mengobati rasa rindunya kepada Dila sang kekasih tercintanya.
Sekian…..

Bagaimanan Cerpen Idul Adha - Boneka Kenangan bagus bukan? koment dibawah ya ,, hehehhehe